[Harta Karun Papap] Aa Gym – Idola Papap

Dalam penggalan terakhir dalam hidupnya, Papap betul-betul mendekatkan diri dengan Allah. Baca Qur’an, buki agama, dengerin ceramah. Envy banget. Nah salah satu topik yang paling kena di Papap adalah tentang hati. Itulah kenapa Papap senang sekali dengan ceramah dan buku Aa Gym.

Termasuk dalam harta karun peninggalan Papap itu adalah seri manajemen hati atau manajemen kalbu. Buku-buku nya kecil, tipis, membahas topik spesifik. Dari mulai kekuatan do’a, persoalan hidup, indahnya ramah sampai topik yang adak aneh gitu kalo Papap juga suka baca. ‘Mengatasi minder’ dan ‘Seni Menata Hati dalam Bergaul’.

[Harta Karun Papap] Klasifikasi Ayat Al Qur’an

Buki ini mengingatkan saat itu, sekitar awal masuk kuliah. Papap meni rajin pisan membaca Al Qur’an. Terus sambil mengisi waktu, beliau bikin kategori isi Al Qur’an sendiri. Ketika dilihat ada buki ini di toko buku, lalu dibeli – entahlah apa saya yang beli, tapi kan saat itu belum berpenghasilan – Papap begitu bahagia.

Meski sudah ada di kategori, tetap saja Papap mah melanjutkan kesukaannya nulis. Lihat saja tulisannya. Bagus. Rapi sekali. Kerapian tulisan itu gak nurun ke anak-anaknya. Eh ketang, tulisan Aa – kakak tertua – lumayan ada mirip-miripnya.

Di tiap buku – eh gak semuanya deng, Papap bubuhi tanda tangan. Khas banget. Tanda tangan yang gampang ditiru anak-anak. Tapi gak ada yang berani memalsukannya. Da takut sama Papap teh. Di bawah tanda tangan, Papap biasanya nulisin alamat. ‘Madurasa Sel 3’. Alamat yang selalu ada di benak.

Di halaman yang sama, bagian atas, bisa dilihat harga buku itu, yang untungnya belum kehapus.

Seribu lima ratus rupiah

[Harta Karun Papap] Juz ‘Amma

Buku ini amat sangat sederhana. Tipis. Cuman Juz ‘Amma doang. Tapi buku ini membawa kenangan kepada penerbitnya. Penerbit Toko Buku Dahlan. Toko Buku paling terkenal saat itu, jauh sebelum ada konglomerasi Gramedia.

Berlokasi di Tegallega, di toko buku ini bisa ditemui banyak buku terutama buku agama. Rak buku nya teh tinggi sampai ke plafon ruangan. Pegawainya juga cekatan. Kalo belanja di sini, pulang bisa bawa banyak. Sebelum pulang, mampir duly ke sebelah. Minum cendol Elizabeth.

Terakhir ke sini beberapa tahun lalu, toko buku ini sudah mengecil. Mereketetet. Tapi jasanya tidak akan lekang waktu.

Harta Karun Papap – 1

Dua tahun sudah Papap gak ada. Masih ada rasa kehilangan. Dan ‘kasuat-suat’. Makanya peninggalan-peninggalan Papap juga gak pernah disentuh.

Kemarin akhirnya kita lihat tuh peninggala\nnnya. Ternyata banyak dokumen dan buku. Berhubung saya satu-satunya yang kutu buku, jadi weh semua dokumen saya bawa. Sudah agak bulukan dan berdebu. Tapi ya gitu, asa nyeredet melihat semua dokumennya teh.

Dokumen-dokumen itu menggambarkan seperti apa Papap itu. Gambaran yang didapat dari apa yang Papap ‘tinggalkan’.

Inilah beberapa gambaran yang bisa dilihat.

Papap itu tekun sekali. Terlalu rajin malah. Salah satu kebiasaannya adalah ya seperti ini: membuat catatan atau list atau daftar isi. Kadang beliau melakukannya dengan tulisan tangan, terkadang memakai mesin tik. Kerjaan ini teh diistilahkan ‘leuk-leuk’. Butuh semangat dan konsistensi. Bayangin saja bikin list yang melelahkan.

Yang tidak dilupakan adalah beliau suka ngasih nama. Biasanya beliau menulis dengan tangannya. Tetapi sering juga veliu memberi nama sperti ini: memakai huruf tempel.

Masih ingat namanta?

RUGOS nya??